Kay Ai

There are no facts, only interpretations - Friedrich Nietzsche

Cerita Seorang Penulis Jadian Yang Menjadi Pohon Ginkgo

2 komen



Cerita Seorang Penulis Jadian Yang Menjadi Pohon Ginkgo

Suatu hari Saya mengirim pesanan lewat whatsapp kepada seorang penulis. Kata Saya, Saya ingin membeli bukunya yang terbaru sebagai bacaan dan sokongan. Penulis tersebut menolak permintaan Saya. Katanya lagi, dia mahu menghadiahkan buku tersebut kepada Saya. Saya menjadi segan kerana mana mungkin memiliki sebuah buku yang telah tercurah rasa dan fikirnya dengan percuma.

Lalu Saya berkeras untuk membayarnya walaupun dia tetap ingin memberikannya secara percuma. Penulis tersebut mencari idea dan akal supaya tetap menerima buku tersebut tanpa bayaran.

"Kita tukar buku, bagaimana?"
"Tapi saya tidak memiliki buku," balas Saya.
"Bukankah kau sudah memberikan buku puisi kepada saya?"
"Tapi itu terlalu jauh dipanggil buku....."
"Itu kata kau, penulisnya...."
"Jika novel eloklah dibalas novel, jika cerpen, dibalas cerpen dan puisi dibalas puisi,"
"Tapi saya hanya menulis cerpen dan bukan puisi..."

Saya dan penulis itu berbalas tapi dan menolak untuk mengambil untung di atas satu kepada yang lain.

"Ok. Katakan jujur kepada saya. Bolehkah buku ini memenangi Anugerah atau Hadiah Sastera? Jika tidak, maka saya akan tetap memiliki buku kau dengan membayarnya,"

"Tapi bukankan anugerah dan hadiah sastera itu sebuah cabutan bertuah?" kata penulis tersebut.
"Benarkah? Walaupun ya, itu bukan persoalannya. Bolehkah saya memenenanginya?"

Saya berkeras tetap ingin membelinya dan bukan memiliki buku tersebut secara percuma. Pesanan whatsapp terhenti sehingga di situ. Saya sememangnya sudah tahu jawapannya dan membiarkan hiatus itu membunuh kesenyapan.

Selepas seketika, Saya menegur penulis itu kembali.
"Saya tahu apa jawapannya,"
"Diam bukan kerana tidak mahu menjawab tetapi disibukkan dengan bermacam urusan,"

"Saya menyangkutnya di pintu bilik. Kau ambil lah bila-bila masa kau lapang. Jika kau membayarnya, jangan sesekali mengambil buku saya," tambah penulis itu lagi.

Lewat malam ketika sepi menemankan bulan dan bulan menemankan sunyi, Saya pergi mengambil buku tersebut yang tersangkut di tombol pintunya. Saya membeleknya muka demi muka helaian buku tersebut namun tidaklah Saya menemui apa-apa melainkan pohon persahabatan yang tiba-tiba mengakar dan membelit tubuh Saya hingga tertanam ke dalam tanah kerendahan.

Pada malam itu, Saya menjadi pohon ginkgo yang akarnya menjalar tertanam di tanah kerendahan hingga keesokkan harinya penulis tersebut datang dan bersandar kepada tubuh Saya lalu dia berkata dalam hati yang bisikannya didengari Saya, sebuah pohon ginkgo, "Terus dengan kerendahan hati apabila memegang kemasyhuran nanti"

Saya pun menggugurkan beberapa dedaun ginkgo yang kekuningan untuknya sebagai tanda kenangan dan terima kasih. Penulis tersebut mengambil beberapa daun yang gugur lalu menyelitkannya di antara celah muka surat buku puisi Saya dan berlalu dengan semilir musim luruh.

Kay Ai 
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. Wow..hebat. Selamat berkenalan..hehe

    BalasPadam
    Balasan
    1. saya ni debu pepasir. cikgu bintang di langit

      Padam